Padi Women’s Day Dive 2018

Tabitha Tarigan U-XXVI baru menyelesaikan kegiatannya dalam program Padi Women’s Day bersama Blue Corner Dive di Lembongan, Bali. Kesempatan untuk menjadi dive master ini diraihnya secara gratis ketika mencoba mendaftar. Tabitha menjalankan program ini selama kurang lebih 7 minggu. Banyak pengalaman yang didapat oleh Tabitha, mulai dari diajarkan cara diving yang benar, hingga cara berinteraksi dengan orang sekitar. Kali ini Adrian (Divisi Humas) berkesempatan untuk mendengar cerita Tabitha.

Adrian             : Biasanya Padi Woman Dive Master itu memakan waktu berapa lama?

Tabitha            : Seharusnya sih 2 bulan normalnya, tapi karena aku punya kepentingan UTS dan kebetulan skill aku sudah memenuhi dari apa yang mereka minta, jadi aku diperbolehkan pulang. Jadi total aku disana 7 minggu.

Adrian             : Awalnya tau dari mana tentang Padi Woman Dive Master ini?

Tabitha            : Awalnya dari salah satu senior juga, yaitu kak Fatimah, terus dikasih tau.. akhirnya “dipaksa” daftar, terus dibantuin sama temen buat ngedit video dan bikin video profilnya jadi daftar deh

Adrian             : Jadi gak bergerak sendiri ya tapi banyak bantuan juga untuk daftar Dive Master ini?

Tabitha            : Iya dari bikin video, kata-kata pake bahasa inggris, jadi di videonya itu kayak ada perkenalan, kayak kenapa aku suka diving, kenapa perusahaan harus milih aku itu dirangkai pake bahasa inggris, karena mereka kan internasional.

Adrian             : Perusahaan apa tuh?

Tabitha            : Namanya Blue Corner Dive

Adrian             : Itu isinya PADI?

Tabitha            : Jadi dia itu perusahaan yang bekerja sama sama PADI

Adrian             : Ngomong-ngomong bisa diceritain gak? Secara ringkasnya dari awal dateng kesana, adaptasi lingkungan disana, pasti ada perkembangan yang didapet disana

Tabitha            : Yah banyak sih, kalo adaptasi dari bahasa kan juga disana lebih ngerti bahasa inggris, banyak banget bule, bahkan perusahaan juga didiriin dari orang luar, dan budayanya juga, dari cara pakaian, kebiasaan, makan lebih sering western daripada lokal, beda cara berpikir mereka dengan orang lokal itu suka berbeda

Adrian             : Beda gimana tuh?

Tabitha            : No judgement sih, jadi orang sana tu lebih liat prosesnya gitu sih, karena aku kan juga pake bahasa beda bahasa jadi waktu itu aku pernah ujian dan itu bener-bener struggling banget sama pertanyaannya, dari bahasa inggris terus aku salah di jawabannya, terus dia nanya kenapa jawabannya salah? Terus aku jelasin tuh, terus mereka bilang o iya kamu udah bener kok kayak gitu, cuman emang jawaban aku aja yang salah, tapi karena aku udah ngerti ya.. yang penting tu kamu ngerti, bukan dari jawaban bener atau salahnya

Adrian             : Terus hingga hari-hari berikutnya gimana?

Tabitha            : Pengen cepet pulang sih ada, soalnya aku juga harus kuliah kan, cuman emang disana bener-bener diajarin dari nol dari kamu gak tau tu bener-bener diajarin tips untuk nyelem, jaga bouyency, gimana cara ketemu tamu, gimana cara berinteraksi sama orang, jadi bener-bener yang gak tau apa-apa jadi tau gara-gara belajar disana

Adrian             : Cara berinteraksi apa sih yang diajarin?

Tabitha            : Jadi aku disana karena ada skill buat asistenin yang lagi course, jadi diajarin setiap orang itu beda-beda dalam penalaran tentang suatu misalnya kayak buat pembelajaran, jadi gak buat diving doang, tapi ada teori daratnya, jadi kalo misal ada satu orang gak ngerti bukan berarti dia emang bodoh atau semacamnya, tapi karena emang, pola serap tentang pengajarannya kurang, jadi gimana kamu hadepin orang kayak gitu, gimana kamu praktekinnya gimana kamu ajarinnya dari suatu gambaran atau perumpaan

Adrian             : Btw Blue Corner Dive itu tempatnya dimana sih?

Tabitha            : Tempatnya ada dua satu di Mushroom Bay, satu di Lembongan aku di Lembongannya

Adrian             : Pas di training itu langsung A2 apa dari nol lagi?

Tabitha            : Karena aku udah A1, jadi aku langsung besok langsung advance A2, cuman Divemaster nya nanti diajarin lagi gimana A1 PADI, belajar kolam lagi buat kolam A1, cuman aku A1 tetep POSSI

Adrian             : Kalau soal biota yang  ditemui disana gimana sih

Tabitha            : Beda jauh sih, beda parah kalo disana sering banget ada arus, buat biota kalo karang emang karimun masih lebih bagus, cuman kalo kayak biota hewan-hewannyanya gitu Lembongan emang keren banget sih, kayak whale shark, mola-mola, manta, octopus, banyak deh

Adrian             : Kesulitan yang dihadapi selama berada disana apa?

Tabitha            : Kesulitan yang paling utama sih paling karena beda bahasa aja, kalo speaking masih terbata-bata gitu, untung mereka juga ngerti kalo gaku gak lancar-lancar banget, terus arusnya kenceng sih

Adrian             : Sehari nyelem berapa maksimal

Tabitha            : Sehari maks 3 tapi biasanya 2

Adrian             : Keuntungan kamu ikut itu apa sih

Tabitha            : Keuntungannya dapet Divemaster gratiw, terus ilmu, chanel, karena emang selesai aku disana, kayak mentor aku juga bilang kalo kamu udah selesai kuliah ditunggu disitu jadi secara gak langsung kayak kerjaan yang bisa dilakukan langsung, networkingnya bertambah

Adrian             : Ada punya pesen gak buat mahasiswa lain yang mungkin seneng diving atau mau nyoba diving tapi masih takut

Tabitha            : Emm.. buat mahasiswi kalo ada kesempatan, apalagi itu gratis, gak ada salahnya dicoba, karena awalnya aku juga takut, tapi karena aku udah kelar ngelewatin itu semua, justru aku seneng banget sih, kalo aku dulu gak ikut mungkin aku bakal menyesal, jangan takut mengeksplore hal baru, pokoknya jangan takut buat coba hal baru

Adrian             : Hal gak terlupakan yang dirasain disana apa aja?

Tabitha            : Ngeliat whale shark yang bener-bener di samping aku

 

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.